Latest Articles

Cover Penuh Novel Memori Tri + Nani

Assalamualaikum dan hai!

Jangan lupa dapatkan novel ke4 saya, Memori Tri + Nani 😘



Jom tengok apa kesudahan Nani dan Tri four five tu. Hehehe. Akan mula dijual di PBAKL Maeps Serdang hujung bulan 4 ni dan lepas tu baru ada di kedai buku.

Thank you!



Tajuk : MEMORI TRI+NANI

Penulis : Illa Shanahila



Sinopsis :

Pertemuan mereka bermula dalam situasi yang tegang di Iris Cake House milik Kak Hasya, tempat Nani selalu melepak lepas habis waktu belajar. Habib Fitri yang garang dan Nur Hannani yang acah-acah berani.

“Aku tak suka orang luar masuk sampai kaunter. Had pelanggan dekat luar ni je.”
Oh! mak ai. Sombongnya kau. Ini kalau betul-betul aku kutuk dalam Facebook ni karang...
“Lagi satu, congo bars yang kau makan tu jangan lupa bayar. Aku buat benda tu bukan nak bagi free.”
"Dia siapa?" Aku toleh pandang Ajim.
"Tri, Adik bos."

Oh! Inilah encik suka-suka hati tukar password wifi tiap-tiap hari tu?
Muka berlagak gaya ‘ini kedai aku yang punya’ dia tu aku pandang lama. Muka Kak Hasya, Chinese look. Muka dia, communist look! garang nak mati.

Rupanya, encik communist look itu adalah pelajar master satu fakulti dengan Nani. Mereka mula rapat bila Nani menghadapi kesulitan dan Tri penyelamat keadaan.
Kesuraman hari-hari Nani mula berbunga indah bila Tri berusaha untuk jadikan dia suri dalam rumah tangga.

“Saya tak pandai berdikari. Saya suka susahkan orang. Saya nampak je yakin, tapi kenyataannya, I’m bad at everything I do.”- Nani
“I know. But it’s okay, I love you anyway.”- Tri

Mereka disatukan dengan rasa suka sama suka namun, langsung Nani tidak menyangka keputusan yang satu ini merubah seluruh hidupnya.

Tri berjanji untuk cinta. Tri berjanji untuk menerima dia apa adanya. Tapi kenapa lain jadinya bila mereka mula hidup bersama?

“Saya terlepas peluang pertama dan saya tak sangka sampai bila-bila pun saya tak dapat peluang kedua. Sayangnya. saya baru sedar yang saya betul-betul perlukan awak dalam hidup saya bila awak dah tak ada depan mata.”-Tri

Apa sebenarnya yang berlaku dalam rumah tangga mereka sehingga Habib Fitri terpaksa meminta untuk diberikan peluang kedua?


***

Kalau yang nak pre order, korang boleh dapat free postage tau. Tapi sehingga 25April sahaja.
Nak order? Meh emel sy sekarang ;)

illashanahila@gmail.com

Thank you!
read more

Memori Tri + Nani [Bab 26] - Terakhir di blog-



[Bab 26]


BARU JE MASUK sebulan semester baru ni, dah banyak berita yang aku terima. Jiha dah bertunang waktu cuti semester itu hari. Sofia pulak, habis aje final exam nanti dia akan nikah. Mungkin minggu yang sama dengan Paan. Dan, yang paling mengejut, Imah yang kecoh itu pun akan kahwin waktu cuti mid sem nanti!
Cuti mid sem kot! Tak sampai berapa minggu pun lagi!
Dan rata-rata budak kelas aku semua dah ada pasangan masing-masing. Iyelah, umur dah masuk 23 dan 24 tahun. Ada jugak yang dah 25 tahun. Memang kalau nak dikira, umur macam ni dah sesuai sangat untuk bina keluarga sendiri.
Semua pun dah ‘chup’ pasangan masing-masing waktu di universiti. Ada yang laing setia, ‘chup’ waktu zaman sekolah lagi.
Aku?
Aku sebenarnya tak kisah pun lambat kahwin, tapi...
Bila dah sekeliling aku penuh dengan cerita pelamin idaman, honeymoon dekat mana, nak pengapit banyak mana dan macam-macam lagi, nak tak nak, aku pun jadi terfikir sama.
Nak-nak pulak bila Paan cerita kisah petik bunga dulu. Beruntung ke aku bila dah ada orang yang suka? Memilih ke aku bila aku asyik tepis je ayat-ayat manis Tri?
Sofia di sebelah pula asyik bercerita tentang pertemuan dia dengan Hadiy. Kawan satu sekolah yang bertemu kembali baru-baru ni.
Aku hanya mampu senyum aje dengar kesungguhan Hadiy untuk ikat tali pertunangan, tak bagi mereka berpisah lagi sekali.
Perjalanan ke makmal terasa sungguh jauh walaupun hanya beberapa meter dari fakulti aku.
Memang pun sejak dua menjak ini cerita pasal jodoh, kahwin dan sewaktu dengannya menjadi topik hangat bagi budak kelas aku.
Meja belakang, meja depan. Bahkan, Dr Diana yang pemarah itu pun akan kahwin minggu depan.
Kahwin, bina keluarga sendiri.
Jadi entah kenapa, bila Tri bangkitkan hal ni semalam, hati aku macam terbuka.
Terbuka untuk kahwin.
“Kau masuk dulu, aku nak pergi toilet.” Sofia meninggalkan aku sendirian sebaik sahaja kami tiba di depan pintu makmal.
Aku tarik nafas panjang-panjang. Dalam kepala aku penuh dengan pelbagai ayat yang aku akan karang. Tri selalu cakap yang kalau aku suka dia, bagitahu dia. tapi masalah sekarang, macam mana aku nak bagitahu?
Tri, aku dah suka kau?
I love you and i want let you know?
Ah, kusut!
Perlahan-lahan aku menolak daun pintu dan...
“Anak rusa Nani, baru kembang ekor...”
... dan wajah Tri yang tersenyum lebar terus menyapa mata.
Aku cipta senyum bila mendengar Tri menyanyi-nyanyi kecil sebaik sahaja dia nampak aku masuk ke dalam makmal.
Lama aku pandang dia yang hanya berbaju T lengan pendek dan jeans lusuh. Jaket hitam disangkut pada kerusi yang didudukinya.
Apa lagi yang aku nak, kan? Dah ada orang suka aku, kenapa aku tak sudi?
Dan Tri tu tak adalah menyakitkan hati sangat sebenarnya.
“Miss me damn much?” Kening diangkat beberapa kali.
“Perasan!” Spontan aku menjawab.
“Dah tu, kenapa lebar sangat sengih tu bila nampak aku?”
Aku ketawa perlahan. Tak tahu nak jawab apa. Langkah dibawa ke meja kosong bertentangan dengan dia. Buku-buku yang aku pegang tadi terus diletakkan di atas meja.
“Tri,”panggil aku sepatah. Perut dah mula bergelodak dengan pelbagai perasaan. Nak cakap ke... tak?
Nak cakap sekarang ke... nak simpan esok-esok?
“Apa?”
Lambat-lambat aku pandang muka dia yang penuh dengan tanda soal. “Awak cakap, nanti bagitahu awak kan?”
“Bagitahu apa?”
Aku diam. Rasa menyesal pulak bila keluarkan topik ni. Lama aku pandang muka dia yang penuh dengan soalan tu.
“Er... if I love you?” Aku gigit bibir. Malu oi!
Segala jenis journal di atas meja tadi ditolak tepi. “So...” Aku nampak dia senyum segaris.
“Jangan ajak saya couple, ajak saya kahwin.” Aku berterus terang.
Okay.”
 “Okay?”
“Yup. Okay. Lepas awak habis semester ni, kita kahwin.”
Hah? Macam tu je? Senangnya nak ajak anak orang kahwin? Tapi aku ni pun, senangnya suruh dia ajak kahwin terus. Takkan tak ada nak kenal-kenal dulu ke, kawan-kawan dulu ke.
Tapi, dia jugak yang kata yang dia dah cukup hafal perangai aku. Kan?
“Tapi saya nak bagitahu awak satu benda.”
“Apa dia?”
“I’m such a jerk! Really am. Jadi jangan menyesal kalau saya ni tak seperti yang awak fikirkan.
Dia ketawa lepas. “Kenapa? Awak bertukar jadi pontianak ke bila tiba waktu malam? Atau... jadi angsa putih yang jahit baju pakai bulu pelepah tu?”
“You and your imagination!” Aku buat muka stress.
Sekali lagi dia ketawa.
“The turth is, saya tak reti berdikari. Saya suka susahkan orang. Saya nampak je yakin, tapi kenyataannya, I’m bad at everything I do.”
“I know.” Dia sengih segaris. “But it’s okay, I love you anyway.”
Rama-rama datang lagi! Darah merah terus menyerbu ke muka. Terharu, malu, gembira semua dah bercampur baur. You love me, I pun love you jugak!
Sengihan aku makin lebar. Tri pun sama. Masing-masing dah mula bayangkan apa yang akan jadi seterusnya.
Sofia yang tiba-tiba masuk angkat kening seinci bila nampak aku dan Tri berbalas senyuman.
“Did I miss anything important?”
Serentak, aku dan Tri berpaling ke arah Sofia. Masih dengan senyuman. Bagai mengerti apa yang dah jadi, wajah Sofia meleret dengan senyuman.
I knew it!” Dia hampir melompat. “Congratulations both of you. Oh  my, aku happy gila ni!”
“Jangan over ye, makcik.” Aku sengih.
“Ah, suka hati lah.” Dia cebik ke arah aku. “Abang, make it fast, ya? Kami nak habis belajar dah ni...” Dia angkat kening pada Tri.
“I will.” Tri kenyit mata.
Aku cubit tangan sendiri. Senyap senyap. Pastikan yang semua ni bukan mimpi.
Rasa sakit masih ada. Jadi, aku bukan tengah tidur di siang hari.
Aku akan nikah dengan Tri and I’m excited!





 >>>>>bersambung >>>>>> dalam bentuk novel<<<<

Thank you! <3

read more

Memori Tri + Nani [Bab 25]




[Bab 25]

HARI NI PERTAMA AKU mulakan eksperimen. Disebabkan set catalytic cracking tu ada satu je, terpaksalah aku dan Sofia bergilir-gilir.
Semalam Sofia, dan hari ini giliran aku. Begitulah seterusnya.
Pagi-pagi lagi aku dah gerak pergi makmal setelah ambil beberapa isi penting dari Sofia. Kata Sofia semalam, output akhir akan dapat sikit je, jadi kena banyak sabar dan kena banyak ulang eksperimen.
Masa yang diambil untuk dapat keputusan dalam datu-satu eksperimen pulak adalah selama 4 jam. Jadi sepanjang masa menunggu, aku sempat membuat beberapa assignment dan kadang-kadang tersasar juga tengok you tube.
Hari ini giliran aku untuk menggunakan reactor. Kebetulan Tri dan beberapa orang pelajar masters juga ada di dalam bilik khas untuk dia orang. Kalau nak dikira, ini kali pertama aku terserempak dengan Tri dekat makmal tanpa berjanji.
Iyalah, selalunya aku yang mesej dia untuk jumpa dekat sini bila ada benda yang aku dan Sofia kurang fasih pasal reactor atau bila ada masalah dalam eksperimen.
“Hai budak.” Suara yang menegur sayup-sayup kedengaran. Aku angkat kepala dari skrin laptop dan spontan tangan melurutkan headphone ke leher.
“Huh?” Kening aku terangkat tinggi bila melihat si penegur. Tri tersengih-sengih di meja bertentangan. “Apa awak cakap?”
“Cakap? Er... hai?”
“Tak. Bukan itu aje, kan?”
Tri menggulung beberapa kertas yang berselerakan di atas meja dan laju menepuk kepala aku.
“Berangan. I said, hai.”
“Hish, apa nih main kepala.” rungut aku perlahan. “Nak apa? Orang sibuklah.” Aku kembali mengangkat headphone ke kepala.
“Sibuk apa kalau tengok episod baru Running Man. Tu ha, tak tahu ke setiap setengah jam kena tengok dan kena isi ais ke dalam ice bath tu?” Muncung Tri tepat pada reaktor yang panas dengan api yang menyala kuat pada bahagian bawahnya.
Tangan aku tak jadi untuk menyarung headphone. Kepala terus ditumpukan pada arah pandangan Tri.
“Ye ke?”
Sekali lagi kepala aku jadi mangsa gulungan kertas. “Kau tak baca step, eh? Tak dengar apa yang aku cakap hari tu? Tak salin?” Bertubi-tubi soalan daripada dia. Aku hanya mampu menggeleng dalam kepelikkan.
“Sah-sah nama dia ice bath, kena la sentiasa ada ice, sayang oi. Kau ingat dalam masa empat jam waktu eksperimen ni ais yang kau letak awal-awal tadi tak cair ke?”
Aku garu kepala. Blur.
Sungguhlah. Sikitpun aku tak ingat bahagian kena letak ais di luar receiving flask tu setiap setengah jam!
“Itulah, berangan lagi.” Aku nampak dia senyum nipis. “Kut ya pun kagum dengan aku, takkanlah sampai semua kata-kata aku terus lalu dekat telinga kau bagai angin lalu yang membawa dedaunan berguguran.”
Spontan aku mencebik. Berfalsampah pulak dia.
Sesaat masa, aku bangun dari kerusi dan terus ke ice maker yang tak henti-henti mengeluarkan isi sejak dari tadi. Nasib baiklah Tri ada untuk ingatkan aku. Dan nasib baik juga baru satu jam aje masa yang dah berlalu.
Cepat-cepat aku kaut ais sebanyak yang mungkin dan masukkan kesemuanya ke dalam air yang sudah mula hilang sejuknya.
Betul kata Tri. Ais dah cair dan air dah tak sejuk pun.
Perlahan-lahan aku meletakkan kembali bekas kosong ke tempatnya. Tri masih tercegat di hadapan meja.
Thanks.” Ucap aku sepatah sebelum kembali duduk. Kalau dia tak bagitahu tadi memang sepanjang eksperimenlah aku buat salah. Macam mana nak dapat result yang betul kalau macam tu?
“Anytime.” Sepatah juga dia menjawab. Masih tegak berdiri di tempat yang sama.
Ruangan YouTube aku tutup dan journal penyelidikan yang berterabur di atas meja aku susun sebelum diletakkan ke dalam satu file plastik. Pandangan mata Tri yang terasa sejuk tiba-tiba itu tak dihiraukan.
Siap susun journal, aku buka pula buku untuk siapkan assignment. Kali ini aku angkat kepala, membalas pandangan dia.
“Kenapa?”
“Sampai bila kau nak tunggu M.K?”
Pen yang baru dicapai dari kotal pensel hampir terlepas dari genggaman.
“How....?” Tekak terasa perit untuk bersuara. “Mana awak tahu pasal M.K!?”
Perlahan-lahan dia melabuhkan punggung ke atas kerusi bertentangan dengan aku. Muncung dia tepat pada planner aku yang terbuka luas.
Tulisan tangan aku yang mencorakkan huruf M dan K menyapa pandangan. Laju aku tutup planner tadi rapat-rapat.
“Hmm, aku pernah nampak kau conteng nama dia few times dalam planner dan jugak dekat mana-mana kertas yang kau buat conteng-conteng.”
Nafas aku turun naik bila dengar jawapan dia. Macam mana dia boleh perasan? Dan yang paling penting, macam mana dia tahu yang M.K tu nama orang?
“Miss him damn much, huh?” entah kenapa nada suaranya kedengaran lain di telinga aku.
Cemburu? Menyampah?
“Tak ada kaitan dengan awak pun.” Planner tadi aku simpan ke dalam beg sandang. Nafas dihela panjang. Sebenarnya aku sendiri tak faham kenapa hingga sekarang aku masih teringatkan pakcik. Walhal, tempoh perkenalan kami tak lama pun. Tak sampai dua tahun.
Dan kami tak pernah jumpa di alam nyata pun!
“Ada”
Aku balas renungan dia. “How can that be?”
“Sebab aku dah suka kau.”
Aku gigit bibir sendiri. “He is nobody.” Perlahan aku menjawab. Lebih pada berkata kepada diri sendiri. “At least, now. Dia bukan siapa-siapa. He just somebody that I used to know.” Aku mengeluh dihujung kata.
Sampai sekarang aku masih tak faham kenapa dia tiba-tiba hilang. Kenapa dia tiba-tiba sepikan diri hatta blog dia pun dah tak ada.
Rindu tu ada. Teringat tu ada. Ralat pun ada.
Sebab ditinggalkan begitu aje.
“Dah jadi kenangan.” Sambung aku lagi.
“Jadi kenapa nak ingat-ingat sampai sekarang?”
Aku pandang Tri di hadapan. Sukar nak dibaca raut wajah dia sekarang. Marah ke dia? “Kenangan itu untuk kita ingat, kan? A memory is meant to be remember...”
Yes. Tapi jangan sampai duduk je kat kenangan lama. Past is a past.”
None of your business!” Suara aku naik senada.
“Sebab aku dah suka kau, jadi it is my business.”
Aku diam. Malas nak panjangkan cerita.
“Nani,” Suara dia makin mengendur dan entah kenapa nama aku yang keluar dari mulut dia terasa sungguh lembut. “Instead of waiting someone yang tak akan datang, how about me?” Anak matanya merenung mata aku lama. Langsung tak ada senyuman di situ.
Aku telan air liur, membalas renungan dia. Tak lama kemudian, aku tergelak kecil tanpa sedar. “Awak? Ganti dengan dia?”
Dia angguk sekali.
“Banyak sangat beza korang ni. Kalau dia selalu sejukkan hati saya, awak pulak selalu menyakitkan hati.”
Aku nampak dia mengeluh perlahan sebelum berlalu dari situ.


KULIAH KEESOKAN harinya aku terserempak dengan Sirah dan Zati di cafe. Kedua-duanya senyum nipis sebelum berlalu meninggalkan cafe. Tak macam selalu. Dan ya, aku tahu semua benda dah berubah sejak Mila cerita pasal ‘lelaki’ yang aku bawa masuk tu.
Bila balik ke rumah, sikap Anis pula yang buatkan hati aku hancur.
“Nani, nak duit bil api bulan ni.”
Baru aje nak lelapkan mata, Anis terjengul di muka pintu yang tidak tertutup rapat. Aku bangkit dari pembaringan. Sempat jugak aku jeling jam pada dinding.
Dah pukul tiga petang.
 “Berapa?”
“RM 15 sorang.”
Aku capai beg duit dari atas meja dan keluarkan satu not sepuluh ringgit dan satu not lima ringgit.
Terus aje aku hulurkan kedua-duanya kepada Anis.
Elok aje duit bertukar tangan, Anis berpusing untuk pergi.
“Sampai bila korang nak buat aku macam ni?” soal aku perlahan. Lebih pada keluhan sebenarnya. Dah penat aku tayang muka tak ada apa-apa walaupun aku rasa terasing sangat bila setiap kali masuk ke dalam rumah.
“Entah. Mungkin sampai kau tak bawa masuk lelaki dalam rumah ni lagi.” Anis menjawab tanpa nada.
“Tapi aku tak pernah pun berdua-duaan dengan lelaki dalam rumah ni. Dulu pun Paan masuk dengan kak ipar dia.”
“Lelaki jugak, kan?” potong Anis.
Aku terdiam mati kata.
“Dah. Aku nak keluar bayar bil.” Dan dia terus keluar dari rumah.
Aku tarik nafas panjang.
Kenapalah semua orang suka dengar cakap orang lain tanpa tengok dengan mata sendiri?
Mata yang mengantuk tadi tiba-tiba kembali segar. Ingatkan tadi nak lelapkan mata sekejap sebelum masuk asar. Tapi terbantut.
Aku keluarkan laptop dari beg. Saat-saat macam ni, Running Man sangat menjadi untuk aku lupakan segala kusut.
Belum sampai setengah jam aku buka episod terbaru Running Man, Xiaomi Note bembunyi nyaring.
Nama Habib Fitri yang muncul pada skrin membuatkan kening aku bertaut.
“Assalamualaikum,” Aku menyambung talian.
“Waalaikumussalam, jadi tak buat lab petang ni? Hari ni turn kau ke, Sofia?”
Aku tarik nafas perlahan sebelum menjawab. “Turn Sofia. Semalam kan saya dah buat satu.”
“Oh... aku lupa.”
Aku diam, tak menjawab.
“Kau buat apa tu?”
“Tengok Running Man.” Mata aku menjeling ke arah Jong Kook yang sedang mengangkat Jae Suk sambil membalikkan beberapa biji bantal. Jae Suk yang meronta-ronta untuk turunkan sedikitpun tidak dihiraukan.
“Are you okay?” Soalan Tri membuatkan aku kembali ke alam nyata. Entah kenapa suara Tri kali ini kedengaran begitu lembut di telinga.
Air mata mengalir juga. Teringatkan layanan budak rumah. Teringatkan layanan Paan dan Ana.
“Why?” Sedaya upaya aku mengawal suara.
Tri diam beberapa saat. Hanya hembusan nafas dia sahaja yang kedengaran. “Sebab awak tengok Running Man bila awak sedih, kan?”
Aku diam. Membiarkan air mata mengalir sendiri tanpa diseka. Kenapa orang asing yang baru kenal aku faham aku lebih dari kawan-kawan yang lain?
“Nani, tell me.”
Nafas dilepas perlahan. “Saya okay.”
“No you’re not.” Laju dia memotong. “Meh datang cafe. Aku belanja kopi.”
“Tak nak.” Aku seka air mata yang hampir menitis dengan belakang tangan.
“Sepuluh minit. Dekat cafe. Iced americano menunggu.” Talian terus diputuskan.


“MANA AWAK tahu yang saya akan tengok Running Man bila saya sedih?” soal aku sebaik sahaja gelas americano ais diletakkan ke atas meja.
“I don’t know.” jawab dia pendek. Ada sengih nipis disitu.
Aku ketap gigi. Geram. Satu benda yang aku perasan pasal Tri ni adalah, kalau dia nak cakap, dia cakap. Kalau dia nak berahsia, kau korek la banyak mana pun dia tak akan cakap.
Macam waktu selamba je aku cakap dia tak tahu apa-apa pasal process flow diagram dulu walhal sebenarnya dia dah master gila dalam bab-bab process flow diagram. Aku yang tak tahu apa-apa sebenarnya, bukan dia.
Tapi tak pulak dia nak cakap. Sengih je bila aku kutuk dia.
Dan sekarang, tiba-tiba dia boleh tahu rahsia aku yang satu ni.
“Dah tu, mana tau saya tengah sedih masa tadi?” Aku renung mata dia dalam-dalam.
“Kau tengah sedih ke ni?”
“Fitri!”
Dia ketawa kuat. Ajim yang berada di belakang kaunter sengih aje dari tadi. Entah apalah yang dia tengah fikir sekarang. Khalisha pulak sibuk mengelap dua buah meja yang bari ditinggalkan pelanggan.
Tshirt putih, jeans biru muda dan cap hitam. Tak tahu kenapa hari ni aku rasa dia berganda handsome. Mungkin sebab dia dah belanja aku kopi.
“Rasa bestlah pulak bila kau panggil nama aku macam tu. Boleh panggil lagi tak?”
Grrr.... dia ni. Kalau aku curah air kopi ni dekat muka dia, sia-sia je dapat title pelanggan kurang tatasusila.
Iyalah. Orang dah belanja minum, pergi curah pulak, kan?
Chill lah. Hidup kau hari-hari memang nak marah orang je eh?”
Aku mencebik. Straw dibawa ke mulut dan terus je aku hirup caramel macchiato free tadi. Nikmatnya memang berganda ganda. Sedap!
“Tak pergi lab ke?”
Dia geleng sesaat. “Malaslah. Bukan ada kerja pun kat sana. Buat kat sini pun boleh. Lagipun, kau tak ada dekat sana, bosan.”
Minuman tersasar ke esofagus. Terbatuk terus aku. Oh Habib Fitri, kenapa selamba sangat kau guna ayat pemikat hati sejak akhir-akhir ini?
“Kenapa tak pernah cakap pun yang awak ni pun student UiTM. Sama fakulti pulak tu.”
Dia balas pandangan aku. “Habistu kau nak aku letak sticker ‘Manager cafe ni tengah buat masters dekat UiTM oi!’ gitu?”
Takdelah sampai macam tu.” Kalau tak buat hiperbola memang tak sah agaknya. “Awak tu dahlah satu fakulti dengan saya. Lepastu pulak, hampir setiap hari awak nampak saya belajar benda yang awak tahu. Tak pernah pun awak nak cakap, ‘eh, kau pun amik Chemical Engin?’”
“Kau ingat aku busy body macam kau ke?”
Aku baling jugak gelas ni karang.
At least, kalau nampak saya blur terkial-kial nak jawab soalan tu, tolonglah. Ini pandang je.”
“La... kau kan ada Paan untuk ajar apa-apa. Aku ni kan baker cabuk je, mana kau nak kisah pasal aku. Kau kisahkan hal Paan, hal M.K.”
Ni apa ni? Dia cemburu ke apa? Takkan dia nak cemburukan Paan dan pakcik kot.
“Eh kejap.” Dahi dia berkerut lebat sambil pandang aku atas bawah.
“Apa?”
“Kau pakai susuk ke harini? Ataupun kau memang hari-hari cantik macam ni?”
Aku hampir ternganga. Panas terus muka aku bila dengar dia cakap macam tu. Apa yang cantiknya? Mata hampir bengkak sebab menangis, seluar jeans hitam macam biasa. Tshirt kelabu lengan panjang yang dah lama aku beli. Dah lusuh pun.
Dan tudung bawal hijau gelap.
Cantik apa nya?
“Hambar okay, hambar.” Taktik mengoratlah tu. Heh!
Dia ketawa lagi. Murah dengan ketawa betul dia hari ni.
“Saya ada lagi satu soalan.”
“Kau ni, dah dapat air free bukan main banyak lagi soalan kau nak tanya. Kalau air yang kena bayar minum pun macam tak ikhlas.”
Spontan aku gelak. Ada ke macam tu.
“Hah, nak tanya apa?”
“Kenapa tiba-tiba kau baik dengan aku, eh? Dulu kau kasar je ngan aku?”
Aku nampak dia senyum lama sebelum menjawab, “Sebab sebelum ni kau ordinary girl je.”
“Habis tu sekarang apa? Saya dah bertukar jadi superpower girl ke apa?”
“Sekarang kau dah jadi someone special.” Dia senyum.

Dan aku rasa rama-rama dah mula buat sarang dalam perut. Aaaaaaa, butterflies dah bersarang dalam perut aku oi!
read more

Memori Tri + Nani [Bab 24]

[Bab 24]



HARI TU, HABIS aje kelas Safety Pn Zainun, aku dan Sofia bergegas ke bilik Dr. Kamariah, supervisor untuk research project kami yang terletak beberapa meter dari dewan kuliah. Baru pukul 10 pagi dan itulah satu-satunya kuliah untuk hari ini.
Memang menjadi lumrah pelajar semester akhir, Tak banyak kelas yang perlu dihadiri, tapi assignment, report dan segala kerja final year project aje yang berlambak- lambat membuatkan kami tak menang tangan.
Elok sahaja masuk ke dalam bilik Dr. Kamariah, mata aku hampir terjojol keluar melihat susuk badan yang dikenali duduk bertentangan Dr. Kamariah dan membelakangi aku dan Sofia.
“Ha. Hannani, Sofia.” Dr. Kamariah senyum selapis. “Saya ada bagitahu kan yang saya akan cuti nanti?”
Aku dan Sofia mengangguk serentak.
“Ni Fitri, pelajar masters bawah saya. Research dia lebih kurang kamu punya. Nanti kamu berdua rujuk dengan dia, ya?”
‘Fitri’ yang diperkenalkan oleh Dr. Kamariah tadi berpaling dan mencipta senyum.
Betul telahan aku tadi. Itu Tri!
“Nanti ambil contact Fitri, ya?”
“Baik Dr. Kamariah.” Aku dah Sofia jawab serentak. Tapi suara Sofialah yang laing kuat. Kotak suara aku bagai digam terus kelu.
Tri tengah buat master? Tak masuk akal!
“Itula doc. Ingat dah sambung masters ni nak nikahlah. Ada jugak yang boleh tolong sediakan makan minum.” Ada sengih dihujung kata. Sempat dia menjeling ke arah aku yang masih berdiri. Hanya Sofia yang mengisi kerusi kosong sebelah Tri tadi.
“Eloklah tu. Jangan lupa jemput saya.”
Sofia yang mendengar turut tersenyum, cuma aku aje yang terasa seperti rama-rama menari-nari di dalam perut.
Serius betul dia sampaikan rancangan gila dia tu dia bagitahu dekat Dr. Kamariah.
Jap.
Tapi, calon isteri dia tu, aku ke?
Confident aje kau ni Nani!
“Hah, itu aje saya nak bagitahu kamu. Esok saya mula cuti. Dua minggu lagi baru saya mula kerja balik.” Dr. Kamariah menutup fail yang terbuka di atas meja.
“Nak pergi bercuti dekat mana doc?”
Dr. Kamariah senyum segaris sebelum menjawab, “Kami sekeluarga nak buat umrah.”
“Oh...” Tri habis kata. “Moga dipermudahkan, doc.”
“Amin. Terima kasih. Nanti kamu bantu dua orang ni elok-elok.”
Takde hal.” Dia tayang gigi.
Reactor baru dah sampai, kan?” Tumpuan Dr. Kamariah beralih kepada aku dan Sofia. Serta merta kami mengangguk. Baru semalam En. Kamal, ketua pembantu makmal telefon untuk bagitahu benda ni. Dan Tuhan saja yang tahu perasaan aku waktu tu. Terlepas satu masalah!
Makin lama tertangguh research aku, makin susahlah nak buat report dan tesis nanti. Silap haribulan, aku boleh extend lagi satu semester sebab tak ada equipment untuk experiment.
Seram!
Ok good. Sambung balik apa yang terhenti dan boleh tanya Fitri pasal writing atau set up experiment.”
Sekali lagi kami mengangguk.
“Kalau tak ada apa-apa, itu saja. All the best.”
“Terima kasih Dr.” Serentak aku dan Sofia menuturkan. Sofia bangun dari kerusi. Diikuti dengan Tri. Setelah bersalaman, kami keluar dari bilik Dr. Kamariah.
“Bang, nak mintak contact number?” Sofia dah buka password telefon pintar dia. Aku pandang Tri. Tri pandang aku. sesaat kemudian, dia berpaling ke arah Sofia yang masih menunggu.
“Mintak dengan Nani. Dia ada.”
Laju aje Sofia berpaling ke arah aku. Aku boleh nampak dia ternganga, terkejut.
“Alah, awak bagi ajelah dekat Sofia.” Aku mencebik.
Spontan dia ketawa perlahan.
Ingatkan nak buat-buat tak kenal lagi. Pandai betul dia simpan rahsia. Macam mana entah dia boleh jadi student Dr. Kamariah tiba-tiba. Dahlah tak pernah nampak pun dia dekat fakulti.
“Jadi nak mula bila ni?”Dia tukar topik.
“Abang busy ke sekarang? Kalau tak, sekarang pun boleh. Kan, Nani?”
Aku angguk, mengiakan.
“Okay. Jom. Saya tunjuk macam mana nak set up.” Tri dah bersedia untuk  bergerak ke makmal penyelidikan. Sofia pun.
Aku aje yang masih tercegat memerhatikan kedua-duanya.
“Sudah-sudahlah terkejut tu. Impressed, huh?” Tri menegur perlahan. “Tahula yang kita ni baker cabuk je dekat cake house tu.”
Nak tak nak aku tergelak juga.
Sofia hanya diam, tak faham apa yang sedang berlaku.
Baker yang tahu bakar satu benda je.” Ketawa aku masih bersisa.
“Congo bars.” Sambung kami serentak.
Dan ketawa pecah lagi.


DARI PEJABAT DR. KAMARIAH, kami terus ke Makmal Penyelidikan 1 di mana reactor yang baru itu ditempatkan. Sebenarnya reactor yang sebelum ini dah rosak waktu cuti semester lepas. Lama menunggu, hampir sebulan baru diganti yang baru. Itupun setelah Dr. Kamariah membuat laporan.
Lama juga Tri menerangkan segala fungsi butang yang ada. Fasih betul gayanya.
Aku yang dengar pun rasa macam dengar buku manual yang bersuara. Tapi memang patut pun dia tahu sebab Dr. Kamariah cakap Tri pun guna set up  yang sama waktu dia buat reaserch dulu.
Dan aku pernah cakap dia tak tahu apa-apa fasal engineering!
Hish, malunya!
Habis aje beri penerangan, Tri tunjuk pulak cara-cara nak mulakan experiment dan segala senarai apparatus yang kena guna.
“Korang dah faham kan waktu buat methodology semester lepas? Inilah simple catalytic cracking sistem yang ada dalam journal tu. Cara simple nak dapatkan biofuel daripada palm oil tu.”
Aku dan Sofia mengangguk-angguk faham. Mata pen tidak lepas dari dada kertas, mencatat apa yang penting.
“Korang guna catalyst apa?” catalyst. Benda yang menjadi pemangkin kepada experiment. Yang mencepatkan prosess.
“Granite.” Jawab Sofia sepatah.
“Sama?” soalan itu ditujukan kepada aku. Terus aje aku mengangguk. “Jadi, apa yang lain dalam experiment korang?” soal dia lagi.
“Saya guna palm olein. Sofia guna palm stearin.” Kalau ikutkan apa yang ditugaskan oleh Dr. Kamariah pada semester lepas, beza antara kami hanyalah dalam penggunaan jenis minyak kepala sawit. Catalyst yang digunakan adalah sama, granite. Ataupun batu jalan.
“Tahu tak mana nak dapat batu tu?”
Geleng.
“Ada dekat kedai hardware. Cakap aje nak batu jalan. Nanti diorang bagi.”
“Oh. Mahal tak?” soal Sofia. Aku sebenarnya banyak diam dari menyampuk. Masih kaget dengan apa yang jadi hari ni.
Tri menggeleng. “Tak sampai sepuluh ringgit pun satu guni. Dulu la. Sekarang saya tak sure.”
Okay.”
“Nak beli tu jangan pergi dengan motosikal pulak. Susah nak angkut satu guni tu.” Tri tergelak di hujung kata. Nak perli aku ke apa?
“Tak apa. Saya ada kereta.” Sofia turut tersenyum. “Kita pergi sama eh, nanti?”
Sekali lagi aku mengangguk.
“Okay. Itu ajelah kot. Kalau nak tahu lagi, call je. And, saya ada je dekat bilik sana tu.” Jari telunjuknya tepat pada bilik study yang disediakan oleh pihak makmal. Memang dikhaskan untuk pelajar-pelajar masters dan Ph.D.
“Alright.”
“Kalau tak ada dekat sana, Nani tahu mana nak cari saya.”
Sofia tersengih-sengih memandang aku.
“Apa pulak? Ingat saya ni PA awak ke nak tahu mana awak pergi?”
Tri senyum selapis. “Bakal, kan?”
Aku hampir tepuk dahi.
“Kan? kan?”
Aku buat muka. Bukan main lagi dia sekarang.  Depan kawan aku pulak tu. Ni tak lain tak bukan, mesti belajar dari Adi, kawan kasanova dia tu.
“Dah habis, kan? Sofia jom. Kita cari granite.” Aku tarik lengan Sofia untuk keluar dari makmal. “By the way, mister. Thank you.”
Tri angkat bahu dengan senyuman. “Anytime, miss.”
Hish. Bodohlah! Kenapa senyuman dia nampak handsome sangat hari ni?!
“Terima kasih, bang.” Sofia pula membuka mulut. Sedaya upaya dia menahan tarikan aku. “Jangan risau, kami akan pastikan kami selalu kacau masa abang nanti!” Sempat dia menjerit sebelum tiba di pintu makmal.
“My pleasure.” Aku dengar Tri menjawab. Dan, mungkin dengan sengihan.
“Mana kau kenal dia?” Sofia buka mulut sebaik sahaja pintu makmal ditutup. Dari senyuman penuh makna dia, aku yakin Sofia dah simpulkan sesuatu.
“Kebetulan.” Aku menjawab sepatah. Memang pun aku kenal Tri secara kebetulan. Kebetulan dia adik Kak Hasya.
Tapi, dalam dunia ni ada ke kebetulan? Sebenarnya semua dah ditentukan oleh Allah. Pencipta segala-galanya.
“And?” soal dia lagi. Inginkan karangan panjang daripada aku.
And, he is our mentor now, i guess.” Aku sengih. Serta merta hinggap satu cubitan pada lengan aku. berbisa betul! “Sakitlah!”
“Padan muka. Aku tanya betul-betul ni.”
“Betullah tu. Tak ada yang salah pun.”
Sofia senyum penuh makna. “Ada sesuatu yang terjadi, kan? Kuch Kuch Hota Hai.”
Aku tepuk dahi. Cerita hindustan pun dia masukkan dalam topik ni.
“Entah-entah, yang dia nak kahwin lepas habis master tu, kau!” Sofia sedikit menjerit. Teruja agaknya. “Betul, kan?”
“Kau jangan cipta kisah novel sekarang, boleh?”
Oh my god! Aku dah excited ni. Kau pun pandai simpan rahsia. Konon tak ada siapa-siapa. Aku ingatkan kau duk tunggu si Paan tu.”
Hati aku sedikit terusik bila mendengar komen Sofia.
“Bila pulak aku tunggu Paan?”
“Entah. Aku nampak macam tu. Tapi, bila dah tahu calon kau ni bukan calang-calang, aku pun sama excited!”
“Abang tu bukan siapa-siapalah.” Dalih aku lagi.
“Bla... bla...” Kami dah pun sampai di tempat parkir. Sofia mengeluarkan kunci keretanya dari dalam beg tangan. “Macamlah aku tak nampak korang main mata macam mana.”
“Pandailah kau.” Aku buka pintu di sebelah tempat duduk penumpang sebaik sahaja kunci kereta dibuka.
“Ceritalah weh. Aku nak dengar details!”
Pintu kereta ditutup. Aku tarik tali pinggang keledar dengan tangan kanan dan Sofia mula menghidupkan enjin kereta.
“Nak dengar cerita aku?”
Yup.”
“Okay. Ceritanya, jom cari granite.”
Satu lagi cubitan hinggap di lengan. “Adoi!”
“Padan!”
Ketawa Sofia tidak langsung menenangkan debaran hati aku. Kenapa tiba-tiba Tri boleh jadi pelajar Dr. Kamariah ni?


SELESAI beli batu, Sofia hantar aku balik ke fakulti untuk mengambil motosikal. Aku terus memecut ke arah Iris Cake House dengan harapan Tri belum sampai di cafe.
Aku kena cari Ajim.
“Ajim!” panggil aku sebaik sahaja pintu kaca ditolak. “Bos kau ada?”
“Assalamualaikum, wahai Nani. Kau dah kenapa masuk-masuk sini cari bos aku? Buang tebiat?” Ajim membalas soalan aku dengan soalan. Tak masuk dalam skima jawapan sungguh.
Beberapa orang pelanggan yang ada disitu memandang ke arah aku yang telah memecah sunyi cafe. Baru aku perasan yang suara aku tadi boleh tahan kuat. Dan radio tak dipasang.
Selalunya kalau tak ada lagu, tak adalah Tri dalam cafe ni.
“Ada ke tidak?” soal aku perlahan sambil mendekati kaunter kopi. Pelanggan-pelanggan tadi kembali tunduk menghadap kerja masing-masing. Ada yang membelek telefon pintar, ada yang bersembang dengan pasangan masing-masing. Ada juga yang diam membaca buku yang aku tak nampak apa tajuknya.
“Tak ada. Hari ni dia tak masuk lagi. Kenapa?”
Jawapan Ajim membuatkan aku tarik nafas lega. “Kau tak bagitahu pun yang Tri tu belajar dekat UiTM jugak!” Suara aku naik satu nada. Itu motif utama aku.
Macam manalah aku boleh terlepas satu benda besar macam tu.
Patutlah Tri macam dah biasa je dengan selok belok UiTM waktu kami sertai Karnival Makan-Makan dulu.
Waktu tu aku tak ambil pusing pun.
“La, kau jugak yang tak nak tahu dulu, kan? jadi aku diam ajelah.” Ajim menjawab tanpa nada. Tangannya lincah mengisi kopi yang sudah siap dibuat ke dalam cawan.
Bakat membuat latte art dipersembahkan beberapa saat dan terciptalah corak rosetta yang menjadi penghias kopi.
“Bila pulak aku cakap macam tu?” Kening terangkat seinci. Ada ke aku cakap macam tu?
“Kau tak nak aku cerita biografi dia dulu, remember?” Ajim sengih senget sambil meletakkan cawan kopi ke atas kaunter. Loceng di atas meja diitekan perlahan dan sesaat masa, Khalisha keluar dari pintu dapur.
“Hai kak,” tegur dia dengan senyuman.
Aku balas senyuman dia sambil perhatikan langkah dia yang membawa kopi kepada pelanggan yang membaca buku tadi.
“Sejak bila kau berminat dengan cerita biografi dia ni? Haritu kemain kau tak bagi aku cerita.” Ajim pandang aku. Kali ini dia menopang dagu, menanti jawapan aku.
Barulah aku teringat yang Ajim pernah nak buka cerita waktu awal-awal aku jumpa Tri dulu. Tapi waktu tu, aku yang malas nak ambil tahu. Sikit lagi aku nak tepuk kepala sendiri.
Aku mengeluh berat sambil meletakkan kedua-dua tangan ke atas kaunter. Bertentangan dengan Ajim dan membalas pandangan Ajim tanpa suara.
“Apahal? Apa dah jadi?”
Aku mengeluh lagi. “Entah macam mana dia boleh jadi mentor aku dekat lab pulak.”
Ajim ketawa kuat. Tapi tak lama. Melihatkan pelanggan-pelanggan tadi angkat kepala pandang kami, ketawa Ajim makin mengendur. Namun senyuman masih menghiasi bibirnya.
“Jodoh kuat betul korang ni.”
“Jodoh la sangat. Aku macam orang bodoh adalah.” Aku mencebik. “Kenapa dia tak pernah ada rupa orang sambung masters pun? Rilax sepanjang masa je aku tengok.”
“Dia buat kerja dalam ofis bos tu, bukan dekat luar ni.”
Ohhh... patutlah.
But still, tak nampak macam orang buat masters pun!” Aku masih tak puas hati. Selalu sangat dia nampak Tri rilax baca majalah dekat luar ni. Tak pun, bakar kek dekat dapur.
Tak pernah pun nampak dia serius taip tesis.
Tapi betullah kata Ajim, aku bukannya jumpa dia 24 jam pun, kan?
“Tak semua orang yang sambung belajar mengadap laptop 24 jam,”
Kepala menoleh ke belakang bila mendengar suara asing yang menyampuk. Ajim mengekek-ngekek menahan tawa. Kurang asam sungguh Ajim ni.
Bukan nak cakap yang Tri ada dekat belakang!
“Tak adalah, selama ni tak nampak macam orang sambung belajar pun.” Aku membela diri. Bukan aku aje. Kalau orang lain tengok pun, memang tak ada rupa orang sambung masters.
Rupa baker tak bertauliah adalah.
“Habistu nak suruh aku sikat rambut belah tepi, pakai spek tebal bingkai hitam dan pikul beg komputer riba hari-hari baru nak percaya?”
Aku sengih nipis. “Tak adalah sampai macam tu...”
“Kau yang bawak laptop hari-hari tu pun, berapa kerat je yang kau belajar, kan? Online benda lain je.”
Aku buat muka. Sempat lagi dia mengata aku! Tapi memang betul pun! Kalau ada internet, memang kelautlah kerja aku. Jari laju je bukan laman web lain. Cuci mata dekat Zalora la, buka Facebook la, blog gosip artis la...
Dia senyum selapis. “So...” Ayatnya sengaja dihentikan.
“So? Apa?” Aku angkat kening.
“So, markah aku naik, tak? Dah boleh jadi calon suami kau?”
Aku ternganga dengan soalan yang langsung aku tak jangka daripada dia. Sempat aku jeling Ajim di dalam kaunter yang tersenyum-senyum mengusik.
Tri ni pun, takkan sepanjang masa dia nak buat perangai macam ni. Sekarang ni depan Ajim kot!












read more
Like Illa Shanahila
×
+Get this at Blooggers